My Picture

hai. saya eju. saya blog pasal macam2 subjek dan peristiwa. menetap di London utk 9 bulan dan di Malaysia utk 3 bulan, setiap tahun sehingga 2015.

More about me»

11 bulan

Sudah hampir 11 bulan aku meninggalkan kota London, dan sudah hampir 7 bulan
aku menjadi wanita berkerjaya. Dalam jangka masa ni, banyak betul pengalaman yang
aku dapat, perkara2 yang aku belajar, dan memori2 yang akan aku simpan sampai bila2.

Dan antara yang aku ingin kongsi adalah kebahagiaan bila berada dekat dengan orang2
yang aku sayang. Kalau kat London dulu, rasa rindu boleh jadi sampai membuak2 sampai jadi
kemurungan. Dekat Malaysia ni, everytime weekend boleh jumpa sumber2 semangat <3

Sekarang ni aku dah boleh dikira sebagai orang 'kay elle'. Dulu aku ingat KL ni tempat yg
pening dan huru-hara, penuh manusia, malam2 nak tidur pun bunyi hon2 kereta. ternyata
sangkaan aku tu semua salah. mungkin sebab London dah mengajar aku bagaimana nak 
hidup di kawasan bandar. mula2 datang london dulu nak naik train tu sampai 3 bulan
baru betul2 faham. Alhamdulillah, sistem train yg sama buat aku jadi mudah nak
membawa diri keliling KL ni tanpa kenderaan sendiri.

Satu perkara yang agak memeranjatkan aku adalah pemandangan orang2 beratur 
untuk naik LRT setiap kali pergi dan pulang dari pejabat. SubhanAllah, ternganga jgk
aku masa mula2 tengok :) selama ni aku prejudis terhadap org malaysia (fikir yg org 
malaysia tak reti beratur) tanpa betul2 lihat situasi di tempat awam. Now, I know.
dan ramai juga yg laju sahaja offer tempat duduk pada mereka yg lebih memerlukan.
mentaliti kelas pertama di negara sendiri, alhamdulillah, i am really proud :')

pasal kehidupan sebagai wanita bekerjaya, alhamdulillah setakat ni semuanya ok.
made new friends and the colleagues are really2 nice and friendly. harap2nya lepas
dah dapat department nanti, aku jadi mudah nak menyesuaikan diri.

kadang2 tu, teringat jgk dekat the friends/acquaintances I made in London. 
classmates, kawan2 malaysian yg kenal throughout the four years. the people who made my 
life in London bearable. rindu jugaklah dekat mereka. semoga Allah jaga mereka :)

actually banyak sebut pasal 'london' ni sebab rindu dekat tempat tu.
rasa macam fasa 4 tahun tu cuma mimpi je yg habis sekelip mata.
sedangkan masa melaluinya terasa lama.
biasalah, kadang2 tu rindu lah.
tapi tetap gembira dan bahagia dengan kehidupan sekarang, alhamdulillah :)


dah nak habis
berabuk dah blog ni. lama dah tak menulis.
bukan takde masa. ada je masa walaupun busy. 
tapi setiap kali nak menulis, rasa the pressure untuk tulis something beneficial.
rasa macam taknak tulis benda kosong macam yang aku slalu buat masa mula2
berkecimpung dalam dunia blogging ni.


tapi sebenarnya bila baca balik post2 lama yang 'tak beneficial' tu, itula yg buat aku
teringat balik all the tiny details of my life yang memang aku akan lupa pun kalau aku tak 
tulis. details like how I felt at that time, my feelings, and my thinking. walaupun nampak
 macam post kosong dan meaningless, tapi bila baca balik, seolah-olah aku kembali
 ke zaman eju zaman dulu. blog ni sebenarnya ibarat time machine yg membawa
 fikiran kembali ke waktu lampau. (baru lepas tgk cerita project almanac)


sekarang ni aku tgh meng-edit aku punya research paper. deadline lagi seminggu.
taktahu lah bagus ke tak. yang penting target aku nak lulus je and put an end to my
student life in imperial college. empat tahun is enough. don't wanna turn back time.
yes, life in london is good. but it would be better if I have my loved ones around.
so, Malaysia tetap jadi nombor satu dalam hidup aku.


will I miss student life? hmm.. rindu, mungkin cuma rindu dekat free times yg aku ada.
tapi dekat workloads? exams? heck, no. student life is better than work life? I don't know
that yet. ramai yg kata I will miss my student life. tapi rindu tak bermaksud aku nak ulang
perkara yang sama. I look forward to changes. If my work life is not good, I'll find ways.
but no,  I will not go back to the student life I had.



22 hari lagi. :)


Ibrah dari lelaki berkulit hitam
Pengajaran hidup di bumi Inggeris
Bab 3: Ibrah dari lelaki berkulit hitam

Selepas saya menulis Bab 2, saya sering memikirkan yang insyaAllah, saya sedikit sebanyak telah mengubah paradigma mentaliti ke arah kelas pertama terutamanya dari segi menolak terus aspek generalisasi dan mengamalkan husnudzon dalam setiap keadaan.

Kemudian, saya didatangkan dengan satu peristiwa yang membuat saya mempersoalkan kembali kekuatan prinsip yang ingin saya pegang.


Peristiwa ini berlaku pada 25 Februari 2015 pada jam sekitar 11 pagi di South Kensington, London sewaktu saya sedang berjalan menuju ke Imperial College. Seorang lelaki berkulit hitam menegur saya dengan mengucapkan salam. Lantas saya menjawab salamnya dan terus dia bertanya bagaimana untuk ke Regent's Park central mosque.

Saya pun tunjuk arah bagaimana untuk ke stesen kereta api (underground tube station) kerana masjid yang dia cari sangat jauh dari tempat ini. Dia menggeleng kepala dan mengatakan bahawa dia hanya ingin berjalan kaki. Dia mula menceritakan bahawa dia datang dari Aberdeen untuk melihat jenazah rakannya buat kali terakhir yang baru sahaja meninggal dunia. Jadi, dia baru sahaja beli tiket kapal terbang dan datang ke London Heathrow airport semalam. Duitnya pula dicuri oleh penyeluk saku tanpa dia sedari dan dia hanya berjalan kaki dari Heathrow airport sehinggalah dia tiba di South Kensington. Saya tunjuk muka terkejut kerana perjalanan yang disebut sangat jauh untuk hanya berjalan kaki; lantas, dia keluarkan AlQuran dari poketnya yang sudah tampak lusuh dan berkata "Allah helped me through everything". Tujuan dia ingin ke central mosque kerana ingin meminta sedikit wang zakat untuk dia pulang kembali ke Aberdeen kerana wangnya yang telah dicuri.

Sambil dia bercerita, otak saya mula berasa curiga dan fikir yang bukan-bukan mengenainya. Adakah dia menipu? Cerita ini semua direka? Atau mungkin dia benar-benar jujur dan dalam kesusahan dan tiada siapa yang dapat menolongnya?

Saya pun berterus terang padanya bahawa saya tidak tahu bagaimana untuk ke Regents Park dengan hanya berjalan kaki dan syorkan kepadanya untuk ke Imperial College prayer room dan meminta tolong muslimin di situ. Dia tidak suka dengan cadangan tersebut dan meminta tolong saya untuk jalan bersamanya ke stesen kereta api dan tolong bayar untuknya tiket kereta api untuk dia ke masjid.

Pada ketika itu saya menolak segala prasangka buruk dan mempercayai bahawa dia sememangnya berada dalam kesusahan dan bersetuju dengan permintaannya. Sambil berjalan ke arah stesen, dia bertanya lagi jika saya dapat membantu memberikannya wang untuk membeli tiket Megabus untuk pulang ke Aberdeen yang berharga $$. Diakibatkan saya telah menyimpan niat untuk menolongnya, saya pun pergi ke cash machine dan mengeluarkan sejumlah wang yang dia minta.

Setelah memberinya wang yang saya keluarkan, saya didatangi lagi dengan prasangka buruk. Macam mana kalau dia menipu? Macam mana kalau cerita itu semua taktik dia untuk mengambil wang orang? Terdapat parut panjang dari hujung mulutnya menjalar kepipi kelihatan pernah dijahit. Adakah dia seorang pejenayah? Bukankah lelaki berkulit hitam ramai yang menjadi penjenayah berdasarkan statistik?

Astaghfirullahul azim.

Nampaknya jiwa saya masih belum bersih dari prasangka negatif terhadap orang lain. Mengapa saya berasa berat hati apabila memberikannya wang? Adakah saya terlalu sayangkan duit? Mengapa terasa berat apabila wang itu diberikan? Bukankah rezeki itu datang daripada Allah? Bukankah saya masih akan dapat pahala bersedekah meskipun dia menipu?

Hmmm. Banyak lagi yang perlu saya betulkan dalam diri ini. Setelah tersedar bahawa bisikan negatif menguasai diri, saya kembali hujani fikiran dengan fikiran-fikiran positif. Mungkin benar lelaki itu dalam kesusahan dan sangat kasihan padanya kerana tiada siapa yang dapat menolongnya.

Mungkin Allah hantar saya sebagai penyelamat dia; dan mungkin juga, Allah hantar dia sebagai penyelamat diri saya dari racun negativiti.

tetamu

kelab kapucino

komen kapucino